Tuesday, 6 November 2012

(: my birthday :)

22 oktober 2012, Selamatlah aku berumur 19 tahun... Ok, terasa tua.. (-.-)  .. Agak seronok bila ramai yang wish... Penuh aku punya wall dekat fb aku sebab ramai yang wish... Terharu ! :)
Sebenarnya aku ni macam trauma untuk sambut birthday ni sebab aku mempunyai banyak kenangan buruk berbanding kenangan yang indah.. Tapi aku tak boleh lah bagi tahu.. Tepat pukul 12, semua budak kelas aku (girl only) datang bilik aku dan nyanyi lagu birthday kat aku.. Siap kena cium dahi tu yang tak boleh tahan... Terharu dan tak tahu nak cakap apa.. Dah la dekat kelas pun dia orang cam tu,, Tapi tak pe.. Aku bangga dengan korang... Petang tu kawan aku, Sha datang bilik buat surprise kat aku... Tak sangka dia bawak kek pulak.. Alhamdulilah.. Rezeki kan.. Dah lah Sweet...


Terima Kasih Sha,susah payah je sediakan.. Hehe.... 
23 Oktober aku balik rumah then mama bagi kejutan dekat aku.. Masyaallah, susah payah mama belikan kek dan sediakan hadiah untuk anak dia yang degil ni... Hahaha.. By the way, Terima kasih mama sebab hadiahkan kak cincin emas, dah lah masa tu cincin emas perak.. Tersarungnya cincin tu di jari membuatkan kakak terharu sangat.. :') Sayang mama dunia akhirat... 


Terima kasih la kat abang aku sebab tolong pilihkan kek yang comel ni... Terharu beb... Dah lah semua makcik dan pakcik aku datang... Terima kasih kat Uncu aku sebab bagi aku beg.. Dah la warna pink.. (Sorry, tak de gambar lah pulak).. Kat adik aku gak sebab bagi aku tudung dan belanja aku macam-macam.. Sumpah aku terasa macam adik pulak... Ok, lagi pun aku lagi manja kan.. Hahaha~

Sebelum terlupa, tQ Mira a.k.a roomate aku dekat poli sebab kasih hadiah yang comel ni.. Kau tau2 je aku suka warna ungu kan.. Love you.. Muahhh.. hahaha~

Kat jiran sebelah bilik jugak.. tQ kak Ani sebab sebab buat majlis tertutup antara kita2 kan... Hohoho... Ada pulak babak pujuk memujuk.. Rose, please matang sikit.. Malulah kat orang... -.-




Akak tahu tak Rose dah 3 minggu asyik usha bantal doraemon tu bila pergi bandar, tak sangka rahsia Allah , Rose tak tahu akak akan bagi hadiah ni.. Sumpah, ni peneman Rose bila tidur... Hahaah... Lena kot... :D
Tq jugak lah dekat Ketua kelas aku, Ng Keat Hou sebab kasi hadiah key chain ni... Walaupun Rose dah ada keychain macam ni, tak salah kalau tambah satu lagi kan.. Hohohoho...
Yang paling penting terima kasih semua... Assalamualaikum...

p/s : kenapa nama aku kat kek asyik Ros je ? Sepatutnya Rose lah... hahahah~ mama pun sama ... Just kidding .. Happy birthday jugak untuk ex-roomate aku sebab kongsi birthday dengan aku... Sorry hadiah rose tak sehebat orang lain....Ok, masih tercari2 someone special untuk kasi aku birthday gift for my next birthday... Wish me luck... Insyaallah...^___^






Sunday, 4 November 2012

(: Cerpen aku buat : Hargailahnya.. :)

''Hei.. kau ni hari-hari buat hal.. Dah lah lecturer selalu tanya pasal kau dekat aku.. Bosan tahu tak ? Bosan!. Kalau kau sakit tak payah belajar, baik mampus!'' Teriak Athirah kepada roomatenya Yana...
"Biarlah aku dengan hal aku, kau jangan sibuk! Dah kau tak payah berleter.. Pergi mandi sana.. Busuk tahu tak!'' Balas Yana kerana tak tahan dengan tengking yang dilontarkan oleh Athirah.. 
''Eleh.. Macamlah kau tu wangi sangat..''Sejak kebelakangan ini Athirah terasa menyampah dengan Yana kerana Yana agak berkebolehan untuk mengendalikan sesuatu masalah maka ramai yang menyuruhnya.. Tetapi dia rasa agak bangga diri kerana tahu Yana bukanlah seorang yang pandai seperti dia... Dia telah mendapat pingat dekan untuk dua kali, manakala Yana tidak pernah sekalipun mendapatnya.

                                            *                        *                                 *
''Kau tahu tak aku tak tahu kenapa tapi aku dah rasa semakin menyampah dekat si Yana tu... Dah la blablabla...'' Omel Athirah pada sahabatnya Mimi dan Yass.. Dulu mereka berempat teramatlah rapat tapi atas alasan yang tidak diketahui, Yana terasa semakin jauh daripada mereka bertiga... Apabila bersama dia seperti tidak bersama.. Namun dia hanya mampu memendamkan perasaannya kerana dia merasakan dia bukanlah seorang gadis dan rakan yang baik. Pada waktu yang sama Yana juga menyembunyikan sesuatu rahsia daripada semua orang..

''Aku perasan kau dah jarang bersama kawan-kawan kau tu.. Kau bergaduh ke ? Aku tengok senyuman kau dah tak ceria dulu.. Atau kau sakit ? Jangan pendam sorang-sorang k. Kalau ada masalah cerita dengan aku.. '' Kata Shasha pada Yana.. Dia risau tengok keadaan Yana... Peperiksaan akhir dah semakin hampir..

''Aku ok... Jangan risau..'' Hanya itu sahaja mampu dikatakannya...

Ting tong ting tong... Loceng berbunyi menunjukkan jam di kuliah dah pukul 1 tengah hari..
Yana tersenyum saat melihat Athirah, Mimi dan Yass.. Dia berjalan kearah mereka bertiga..
"Hai.. korang dah beli makanan untuk lunch ?''tanya Yana cuba untuk berbaik dengan semua. Namun dia terasa amatlah kekok kerana sepuluh yang ditanya, hanya satu yang dijawab mereka...


                                            *                            *                                *

sudah hampir 5 hari mereka jarang berbual walaupun dari bilik yang sama.. Yana hanya diam, Athirah hanya menyepikan diri... Pada malam itu, Athirah telah ternampak hanphonenya telah digunakan oleh Yana lalu dia terasa marah yang amat sangat kepada Yana.

''Dah miskin sangat ke kau sampai main call pakai handphone aku ? '' Tanya Athirah , bengang ..

'' Sorrylah, tadi mak kau call lepas tu aku cakaplah kau tengah mandi .. tu je.. Memang aku miskin, sekurang-kurangnya aku tak pernah mengemis dekat kau kan. Jadi diam..'' Balas Yana, sakit hat berbaur sedih.  Muka Athirah merah kerana malu lalu keluar dari bilik itu dengan menghempaskan pintu.

Yana tidak dapat menahan kesedihan lalu meraung dan tertidur akhirnya. Dia tidak terjaga walaupun jam telah menunjukkan pukul 7.50 pagi. Athirah yang telah bersiap-siap untuk ke kelas memandang Yana yang sedang lena dengan keadaan mukanya agak pucat membiru. Lalu dia pergi ke arah Yana untuk mengejutkan Yana, walaupun dia geram dengan Yana dia masih ada perasaan sebersalah dengan Yana.

'' Yana..... Yana.. Bangunlah... Kau tak nak pergi kelas ke ?'' Dikejutnya lembut tetapi masih tidak bangun. Setelah lima kali dia memegang tangan Yana untuk menggejutkan Yana, tetapi tangan Yana telah sejuk.. Dia semakin cemas.. Lalu dia menelefon warden untuk membawa Yana ke Hospital. 

Sampai sahaja ke Hospital, Doktor dan Nurse terus menerusikan pemeriksaan keatas Yana. Athirah yang berada diluah bilik pembedahan bersama Mimi dan Yass hanya mampu berdoa agar Yana selamat.. dua minit kemudian doktor yang melakukan pembedahan itu keluar daripada bilik pembedahan itu. Athirah terus meluru kearah doktor tersebut.

''Di mana waris pesakit tersebut? '' tanya doktor itu pada Athirah. 

"Tak ada dekat sini. Semua dekat Selangor. Macam mana kawan saya doktor ?''

''Maaf, kami telah mencuba tetapi gagal.. Kawan awak sebenarnya mengalami kanser otak tahap ke empat.. Dia tak pernah beritahu awak ke ? Sila hubungi ibu bapanya untuk mengambil mayatnya.

Athirah terus terduduk dan meraung. Mimi dan Yass hanya mampu menenangkan Athirah sambil mengalirkan air mata.

'' Yana, kenapa kau pergi di saat aku belum mengucapkan maaf kepada kau. Aku tahu aku selalu buatkan marah dan benci.. Tapi kenapa terlalu awal kau pergi ??... '' Athirah terus meraung namun jasad Yana kini hanya kaku tanpa ada senyuman, tanpa ada keceriaan. 


                                             *                       *                            *

Sebulan telah berlalu tetapi Athirah masih merindui Yana. Ketika dia sedang mengemas biliknya untuk membawa balik barang-barangnya untuk cuti sem tiba-tiba sebuah buku kecil jatuh ke arah kakinya lalu dia mengambil buku tersebut dan membacanya..



23 September - Aku tahu Athirah dan semua sahabatku semakin menjauhkan diri dariku. Aku pun berasa hari-hariku dah tak lama. Mungkin esok mungkin lusa dia akan menjemputku. Aku redha walaupun aku tahu aku banyak dosa kepada-Nya. Ya Allah, Kurniakanlah perasaan tenang kepadaku dan berikanlah aku suasana sewaktu mula berkawan dengan mereka dan rapat dengan mereka.. Aku mohon...


Air mata Athirah bercucuran namun apa yang dia mampu buat. Nasi telah menjadi bubur. Dia hanya mampu mendoakan kesejahteraan Yana di sana..